SEKOLAH TINGGI ILMU ADMINISTRASI (STIA) AMUNTAI

SKENARIO KIAMAT (Pandangan dari sudut ilmu pengetahuan)


Bencana alam seperti Gempa Bumi, Tsunami, angin putng beliung dan letusan gunung berapi pada akhir-akhir ini sering terjadi, bencana silih berganti tersebut terjadi dengan menyisakan kerugian material, harta-benda dan jiwa yang tidak terhitung lagi. Jika kita mau merenung sejenak sebenarnya bumi tempat tinggal kita sekarang ini adalah planet yang rapuh, setiap saat atas kehendak dan kekuasaan Allah SWT planet bumi dapat mengalami kehancuran secara tiba-tiba dan dalam hitungan detik kepunahan seluruh makhluk hidup dan benda-benda yang ada di permukaan bumi akan terjadi,  tapi di balik semua itu sebenarnya secara evolusi bumi seperti juga seluruh benda yang berada di alam semesta ini akan mengalami proses penuaan dan pada akhirnya mengalami kehancuran dan kepunahan, kondisi ini dalam konteks Al-Qur’an disebut dengan kiamat, suatu peristiwa dahsyat yang sudah pasti akan terjadi, artikel berikut mencoba mengumpulkan berbagai pandangan dari berbagai sumber, terutama dari http://www.JoinNegeriAds.com,   http://www.kabarindonesia.com, Asafn2, dan http://www.mupeng.com yang mencoba melihat scenario kehancuran bumi dari aspek ilmu pengetahuan.

Ada puluhan skenario kehancuran dunia yg telah dibuat oleh para ahli berdasarkan fakta-fakta ilmiah. Bahkan beberapa diantaranya pernah dipublikasikan secara luas bagi masyarakat umum. Tujuannya bukan utk menakuti, tetapi utk menyadarkan manusia, betapa rapuhnya dunia ini, dan betapa pentingnya kita untuk mendekatkan diri pada Yang Maha Kuasa.

Berikut ini adalah skenario terburuk dari kehancuran dunia, di antaranya memang ada yang masih diperdebatkan dan di ragukan oleh para ahli namun semua itu tetap penting sebagai bahan kesadaran kita bahwa kita tinggal di tempat yang sebenarnya sudah sangat rabuh dan sedang serta akan selalu mengalami proses penuaan :

1. DUNIA BERUBAH JADI ES (ICE AGE) :
Para ahli meneliti bahwa ternyata ada siklus pembekuan dunia (Ice Age) yang berlangsung setiap 13.000 tahun sekali. Hal ini diawali dengan perubahan iklim dan suhu yang sangat drastis. Cuaca berubah dengan sangat ekstrim di mana negara2 yg sebelumnya tidak pernah bersalju, tiba2 turun salju (hal ini sudah terjadi sejak 2 tahun terakhir di mana Mesir tiba2 turun salju). Suhu udara akan mengalami perubahan yg cukup signifikan. Di beberapa bagian tertentu, suhunya mencapai minus 15 derajat Celcius. Sementara tempat lain bisa mencapai lebih dari 40 derajat Celcius. Akibat perbedaan udara yg drastis, cuaca menjadi kacau. Hujan, banjir, dan badai terjadi di mana2. Setelah beberapa saat – ketika suhu dunia mencapai titik equilibrium – seluruh dunia akan diliputi oleh salju. Bumi akan menjadi tempat yg sangat dingin. Suhu udara akan terus menurun, hingga akhirnya berubah ke suhu normal kembali 10.000 tahun mendatang.

2. DUNIA MENGERING :
Lawan dari skenario di atas, adalah skenario ini. Sejak tahun 1990, para ahli telah meramalkan akan adanya ancaman pemanasan global. Setelah hampir 20 tahun sejak ramalan itu digulir, kini dampaknya sudah semakin terasa. Udara di berbagai negara semakin panas. Es di kutub utara mencair. Hutan2 semakin berkurang. Banjir di mana2. Sementara ozon semakin menipis, membuat air menguap dengan cepat. Diperkirakan pada tahun 2015, dunia akan mengalami masalah kekurangan air. Karbon dioksida meningkat tajam. Dan suhu dunia menjadi sangat panas akibat menghilangnya ozon. Jutaan manusia akan tewas terpanggang. Dan dunia akan menjadi Neraka – dalam artian sebenarnya (sebagai gambaran, walau Venus adalah planet dengan ozon paling tebal, suhunya mencapai 750 derajat Celcius. Bayangkan bumi yg tidak memiliki lapisan ozon sama sekali di masa depan. Walau jaraknya jauh dari matahari sekalipun, suhunya tidak akan kurang dari 350 derajat Celcius).

3. LEDAKAN SINAR GAMMA RAY BURST (GRB) :
Sinar Gamma adalah ledakan dengan kekuatan terdahsyat yang sudah diketahui di alam semesta saat ini, dan pengetahuan yang dipahami ilmuwan atas hal ini masih sangat terbatas.  Ilmuwan mendapati, bahwa sinar gamma (Gamma Ray Burst, GRB) yang berasal dari galaksi luar yang jauh, adalah energi yang dilepaskan kembali setelah hancurnya 2 bintang tetap, energi pancarannya sangat kuat dan tak dapat diduga, kurang lebih seribu kali lipatnya matahari.
Sebelum perubahan besar ini terjadi, manusia sama sekali tidak dapat mengamati perubahan sesudahnya, sehingga dengan demikian juga tidak tahu bagaimana cara mengantisipasinya. Jika terjadi, maka meski berada di tempat sejauh seribu tahun cahaya, dan meski pada malam yang biasanya cerah di sebuah tempat yang jauhnya tidak dapat Anda saksikan, ia juga akan terang secara tiba-tiba seperti matahari, kemudian melepaskan energi yang maha besar, dan menyinari bumi dengan pancarannya.
Meskipun lapisan atmosfer dapat melindungi kita terhindar dari serangan sinar Gamma dan sinar -X, namun pancaran-pancaran berenergi tinggi ini dapat membuat lapisan atmosfer menjadi panas dan menghasilkan nitrogenoksida, yang dapat secara serius merusak ozonosfer (lapisan ozon).
Yang lebih parah adalah ini dapat secara langsung mengacaukan proses fotosintesis plankton di samudera (mereka dapat menyuplai oksigen bagi atmosfer), merusak ekologi sekaligus juga menghancurkan rantai makanan.
Jarak sinar gamma yang ditemukan saat ini sangat jauh dari kita, meski pengetahuan yang diketahui ilmuwan atas hal ini sangat terbatas, namun dapat dibayangkan akibat yang mengerikan seandainya secara tiba-tiba ia menyinari bumi kita.

4. TSUNAMI :
Anda kira tsunami yang menghantam Aceh, Thailand, Srilanka, dan India tahun 2004 adalah yang terdasyat? Belum. Anda belum melihat tsunami terdasyat. Para ahli saat ini mulai menguatirkan kondisi Pulau Vulkanik La Palma yang terletak di perairan Afrika yg belakangan menunjukkan aktivitas yang cukup signifikan. Gunung Cumbre Vieja yg terletak di sebelah utara pulau tersebut sudah mulai mengalami erupsi. Jika sampai gunung2 di Pulau La Palma serempak meledak, akan muncul ombak setinggi 650 meter, bergerak dengan kecepatan 700 kilometer perjam serta menyeret 500 milyar ton batu dari dasar lautan, meratakan pulau2 yg mereka lewati, termasuk Amerika dan Afrika. Para ahli sudah memberi nama tsunami itu : Megatsunami La Palma.
Ramalan akan terjadinya Megatsunami La Palma sudah ada sejak tahun 1949, ketika Gunung Cumbre Vieja mengalami erupsi dan nyaris menyebabkan tsunami.
Megatsunami bukan hal yg aneh karena para ahli menemukan bahwa 2 milyar tahun yang lalu, Megatsunami setinggi Gunung Everest pernah menenggelamkan Pulau Ohau, Hawaii. Di tempat lain, 80.000 tahun yg lalu, tsunami di pantai barat Afrika pernah menyapu habis Pulau Cape Verde, menyebabkan pulau itu sempat tenggelam kala itu. Sekitar 4.000 tahun lalu, Megatsunami pun pernah menghantam Australia dan meratakan Pulau Reunion.

5. METEOR :
Ancaman meteor menghancurkan bumi, bukan cerita fiksi yg Anda temukan di film2 Hollywood, tetapi memang benar adanya. Di ruang angkasa terdapat banyak batu meteor yg setiap saat menghantam planet yg mereka lewati. Jika sebuah meteor –sekecil mobil sekalipun – menghantam bumi, yg terjadi adalah ledakan nuklir maha dasyat yg sedikitnya menghancurkan 1 propinsi. Bayangkan jika yg menghajar bumi sebesar Pulau Jawa. Sudah dipastikan ¾ penduduk dunia akan tewas seketika. Yg selamat dari ledakan pun tidak akan bisa bertahan karena ledakan itu akan menciptakan debu nuklir dan udara panas akan menyelimuti bumi selama ratusan tahun lamanya. Tidak akan ada yg selamat dari hantaman meteor.
Beratus-ratus tahun yg lalu, penghuni bumi (dinosaurus, dan sejenisnya) punah setelah dunia dihantam meteor. Pada tahun 1991, para ahli menemukan Cenote Ring, sebuah kawah di daerah Meksiko dekat Yucatan. Kawah itu merupakan bukti bahwa meteor itulah yg menghantam bumi dan memunahkan para dinosaurus di masa itu. Melihat besarnya kawah itu, diduga ukuran meteor yg menghantam bumi sebesar gunung dan kekuatan hantaman meteor itu setara dengan 100 juta megaton TNT, atau setara dengan ledakan 5 milyar bom atom!!!
Para ahli menemukan bahwa meteor beberapa tahun belakangan pernah menghantam bumi. Tahun 1908, meteor pernah menghantam Kota Tunguska di Siberia, menghancurkan sedikitkan dua ratus mil hutan Siberia.
Tahun 1997, sebuah komet besar nyaris menghantam bumi. Dan sungguh sebuah mujizat, karena komet itu tiba2 berbelok arah.

6. BLACK HOLE :
Sistim galaktik pada umumnya dipenuhi dengan Lubang Hitam (black hole). Menurut prediksi ilmuwan secara garis besar, bahwa dalam sistem galaktik terdapat sekitar satu juta lubang hitam, benda-benda ini beredar sama seperti bintang lainnya.
Seandainya ada sebuah planet sedang akan mendekati kita, hal itu bisa kita prediksi, tapi jika seandainya itu adalah lubang hitam maka kita tidak akan mendapat peringatan. Jika sebuah planet yang akan menabrak bumi, para ilmuwan puluhan tahun silam bisa saja mengamati dan memprediksikan waktu maupun energinya secara konkret.
Namun lubang hitam tidak akan menabrak atau menghancurkan bumi, akan tetapi, ia -dengan kekuatan gravitasinya yang luar biasa- dapat mengacaukan orbit peredaran benda langit, sehingga suhu di bumi akan mengalami perubahan yang drastis.

Seperti yg tertulis di atas bahwa Black Hole kini posisinya dekat solar system kita. Sangat dekat dengan bumi. Dengan kekuatan yg luar biasa dan bisa meremukkan sebuah bintang yang maha besar sekalipun, Black Hole merupakan ancaman dari ruang angkasa yg tidak dapat dihindari. Pergerakannya yg sedemikian cepat, dan kekuatan menyedotnya yg luar biasa sungguh sangat mengerikan. Hanya dalam hitungan detik, bumi dapat langsung musnah – bahkan tanpa Anda menyadarinya.

7. PENYAKIT :
Kuman dan virus sudah ada sejak ratusan tahun yang lalu. Mereka ada di mana2. Tidak seorang pun menyadari kalau mereka adalah bahaya laten yg setiap saat dapat memunahkan manusia. Kita tentu ingat The Black Plague yg pernah menghabisi jutaan penduduk Eropa di abad 18. Tahun 1918, epidemi The Spanish Flue menghabisi 40 juta penduduk, empat kali lipat jumlah korban yg tewas dalam Perang Dunia Pertama. Jika Anda pikir kini sudah ada obat utk mengobati penyakit2 itu, Anda pasti lupa dengan SARS, AIDS, dan Ebola yg hingga hari ini belum ada obat penawarnya.
Belakangan, para ahli menemukan virus2 baru yg lebih berbahaya dan ganas seperti Virus Marburg, Virus Sin Nombre (Virus Tanpa Nama), Demam Lassa, Virus Nipah, dan Virus Hendra. Belum lagi Virus Flu Burung yg menewaskan ratusan orang di tahun 1997, 1998, 2003, dan 2007 lalu. Bahkan imunisasi sempurna sekalipun tidak akan mampu melindungi Anda dari serbuan virus2 tersebut.

8. GUNUNG MERAPI :
November 2008 silam, para ahli vulkanik seluruh dunia dibuat ketakutan ketika secara tiba-tiba ratusan gunung mendadak aktif dan berada dalam kondisi Siaga 1. Tidak saja di luar negeri, tetapi juga di Indonesia. Seandainya seluruh gunung yg terletak pada patahan bumi secara serentak meledak, tidak saja ancaman tsunami yg harus diwaspadai. Gempa bumi dan banjir lahar menjadi ancaman yg sangat serius.
Sekitar 248 juta tahun lalu, dunia pernah mengalami banjir lahar dan gempa bumi yg luar biasa. Sekitar 95% spesies di bumi musnah. Kejadian itu dikenal sebagai Permian-Triassic Extinction.
Tahun 1783, Gunung Laki di Islandia erupsi, menyemburkan 5 kilometer kubik lahar, menenggelamkan 9.000 orang penduduk. Seperempat penduduk Islandia tewas karena gas beracun dari gunung.

9. PLANET X :
Pertengahan 1990, para ahli Amerika menemukan sebuah planet baru yg mereka sebut sebagai Planet X. Mereka menamai Planet itu sebagai “Ottawa Object” (sebagian menyebutnya Vulcan atau Transpluto). Orang Rusia menamainya Nibiru atau Marduk (Planet Iblis). Tadinya planet itu merupakan planet ke-11 dari solar system kita. Ukurannya sama besar seperti bumi dan berwarna coklat (karena itu, planet ini disebut juga “Kurcaci Coklat” / The Brown Dwarf). Namun, para ahli menemukan fakta yg mengerikan : Planet itu ternyata selalu mengorbit mendekati matahari setiap 3,600 tahun. Pada saat itu Planet X akan berada dekat dengan bumi, mengganggu gravitasi dan kondisi bumi. Worse case scenario? Planet itu akan bertabrakan dengan bumi.
Tahun 2003 silam, Planet X sempat sangat dekat dengan bumi, tetapi syukurnya tidak terjadi benturan. Kini Planet X sudah menjauh dan akan kembali lagi 3,595 tahun mendatang.

10. PENCEMARAN UDARA :
Kandungan Karbon Monoksida dibeberapa negara sudah berada pada titik yg sangat menguatirkan. Dalam beberapa tahun mendatang penyakit asma dan paru2 akan menjadi penyakit pembunuh nomor 1 di dunia. Kota seperti New York, Jepang, dan Athena akan secara permanen dipenuhi oleh kabut polusi yg mematikan. Para ahli menyebut skenario ini sebagai “The Hydroxyl Apocalypse” atau “Hydroxil Collapse”. Hydroxyl – yg juga dikenal sebagai Kandungan Timbal – telah menjadi polutan yg tidak saja mengotori udara tetapi juga kualitas tanah dan air ketika turun ke tanah bersama hujan. Orang yg terkena air hujan akan mengalami kanker kulit. Sedangkan sayur dan buah-buahan akan tercemar dan berpotensi menjadi penyebab kanker bagi orang yg memakannya.

11. GLOBAL DIMMING :
Sebuah fenomena cukup aneh baru2 ini ditemukan para ahli dari Israel. Walau suhu udara negara mereka cukup tinggi, para ahli itu menemukan bahwa sorot cahaya matahari tahun 1980 jauh berkurang dibandingkan Israel tahun 1950. Penelitian di negara lain menemukan bahwa sorot matahari menurun cukup drastis dibandingkan 50 tahun silam. Sorot matahari di Amerika lebih rendah 10%, di bagian Barat Eropa 16%, sedangkan Rusia 30%. Uniknya, walau sorot matahari berkurang, namun bumi terasa semakin panas. Hal ini dikarenakan bumi melepaskan kalornya yg membuat bumi terasa panas. Ditambah semakin berkurangnya lapisan ozon dan semakin tingginya kadar Karbon Dioksida dan Monoksida, membuat bumi makin panas, walau sorot matahari makin berkurang.
Jadi dapat dipastikan dalam kurun waktu 2-3 generasi berikutnya (well…. Good news-nya sih, 100 – 150 tahun lagi…), matahari akan mati dan bumi akan mengalami kegelapan total. Oksigen tidak dapat terbentuk karena tidak ada sinar matahari. Sayuran akan mati. Dunia akan menjadi tempat yg sangat dingin, dan dipastikan tidak ada orang yg mampu hidup di bumi saat itu.

12. ZAMAN NABI NUH :
Anda tidak bisa berenang? Sekarang waktunya yg tepat utk belajar. Karena diperkirakan dalam 40-60 tahun ke depan, dunia akan tenggelam. Para ahli menemukan bahwa permukaan air laut telah mengalami ketinggian yg cukup drastis beberapa tahun belakangan ini. Hal ini disebabkan oleh mencairnya es di Kutub Utara dan Selatan akibat Global Warming. Diperkirakan tahun 2050, es Kutub Utara akan habis mencair. Saat ini luas wilayah Perancis Selatan, Inggris, Denmark, German Selatan, Belgia, dan Belanda mulai berkurang. Greenland, Alaska, dan Siberia mulai digenangi air. Dan tanpa kita sadari nanti, tahu2 seluruh tanah di muka bumi ini akan tenggelam sedalam 80 meter di bawah laut. Well… masih ada waktu banyak untuk membuat bahtera

 

13.YELLOWSTONE, GUNUNG API YANG SIAP MELETUS

Ada beberapa skenario kiamat yang disusun oleh para ilmuwan di berbagai bidang berdasarkan data-data empiris dan ilmiah sesuai dengan bidang mereka masing-masing. Meskipun kebanyakan data empiris dan ilmiah yang dihimpun oleh para ilmuwan tidak memberikan tanggal pasti kapan kiamat—atau setidaknya bencana global tersebut tiba.

Banyak ilmuwan yang memberikan kesimpulan bahwa bencana global kemungkinan besar akan terjadi pada akhir tahun 2012, seperti yang dijelaskan oleh Lawrence E. Joseph, penulis keturunan Yahudi berkebangsaan Amerika Serikat, dalam buku “Kiamat 2012” (Apocalypse 2012).

Dari beberapa skenario kiamat yang ditawarkan oleh para ilmuwan termasuk Lawrence E. Joseph, maka dapat diambil dua kategori besar skenario kiamat, yaitu kiamat yang berasal dari bumi dan kiamat yang berasal dari angkasa, terlepas dari benar-tidaknya kesimpulan bahwa 2012 merupakan hari kiamat—atau setidaknya tanda awal kiamat sebelum tanda-tanda besar lainnya muncul.

Skenario pertama tentang kiamat rupa-rupanya disebabkan oleh aktivitas bumi yang berlebihan dan, atau menunjukkan sebuah anomali yang tidak lagi terjadi sejak 10.000 tahun lalu.

Anda pernah mendengar tentang taman nasional Yellowstone, Amerika Serikat? Taman nasional Yellowstone terkenal memiliki geyser bernama Old Faithful, yang mampu menyemburkan lebih dari 3.000 liter air dalam waktu kurang dari sepuluh detik. Geyser tersebut rupanya tidak hanya menjadi pusat perhatian para wisatawan yang berkunjung ke taman nasional tersebut, tapi juga para ahli vulkanologi dan geologi yang menyatakan bahwa taman nasional Yellowstone merupakan sebuah gunung berapi raksasa yang berpotensi meletus.

Yakinlah, Anda tidak salah membaca dan saya juga tidak salah mengetik. Anda mungkin bertanya, jika memang taman nasional itu sebuah gunung berapi lalu di mana letak kerucutnya, puncaknya dan kawahnya? Ketika banyak orang menyaksikan keindahan geyser di taman nasional tersebut, mereka sebenarnya tidak sadar bahwa mereka sedang berada di tengah kawah gunung berapi raksasa. Begitu besar diameter kawah Yellowstone, sampai-sampai kita harus terbang untuk melihat kawah taman nasional tersebut secara keseluruhan.

Sekarang, banyak ilmuwan yang menyatakan bahwa taman nasional tersebut merupakan sebuah gunung berapi raksasa yang siap meletus. Kenyataan bahwa Yellowstone kembali menunjukkan peningkatan aktivitas vulkanis merupakan sebuah anomali yang patut disambut dengan sikap waspada.

J. Tuzo Wilson, seorang ahli geofisika Kanada, yang terkenal dengan teorinya tentang lempeng tektonik, pernah menjelaskan bahwa sebenarnya Yellowstone terletak dalam sebuah ujung barisan gunung api yang tertidur. (Ilmu Pengetahuan Populer, 1999, 2: 228).

Pernyataan Wilson dan kebanyakan ahli geologi lainnya memberikan kita sebuah pemahaman bahwa para ahli geologi telah menyadari bahwa Yellowstone merupakan sebuah gunung berapi yang pernah meletus dan kini menunggu untuk meletus lagi. Bahkan geyser yang menjadi ciri khas taman nasional itu membuktikan bahwa ada sebuah dapur magma aktif.

Kini mungkin saja Yellostone akan menunggu sebuah saat yang tepat sebelum bangun dari tidurnya yang panjang. Jika Yellowstone meletus maka dapat dipastikan bahwa seluruh dunia akan merasakan dampaknya, Amerika Serikat akan luluh-lantak, kemudian disusul kawasan Pasifik dan Atlantik. Kawasan Eurasia, Afrika dan Australia akan tertutup abu, udara menjadi beracun, dan matahari tidak akan pernah terbit selama sekitar sepuluh tahun—bumi akan kembali pada jaman es.

Itu baru Yellostone, belum aktivitas gunung api aktif lainnya misal di Indonesia, Anaka Krakatau, Toba, dll

 

14. SABUK VAN ALLEN MELEMAH

Anomali selanjutnya ditunjukkan oleh semakin melemahnya kekuatan magnetosfer bumi. Secara sederhana magnetosfer bumi merupakan sebuah lapisan medan magnet bumi yang bertugas melindungi bumi dan semua penghuninya dari radiasi matahari. Magnetosfer bumi juga memengaruhi pola dan ara pergerakan migrasi spesies hewan tertentu seperti burung camar hingga ikan paus. Tanpa magnetosfer maka bumi akan menjadi sebuah planet tandus yang terus menerus dihujani radiasi matahari. Tanpa magnetosfer, Anda tidak akan dapat keluar rumah tanpa menggunakan pakaian anti radiasi, layaknya pekerja rekator nuklir, atau kulit Anda akan terbakar radiasi dalam waktu kurang dari lima detik.

Franklin M. Branley menjelaskan bahwa sabuk Van Allen, diambil dari nama seoarang anstronom Amerika Serikat, James Van Allen, bertugas melindungi bumi dari radiasi matahari. Sabuk tersebut membentang mulai ketinggian 640 km hingga ketinggian 40.000 km. (Ilmu Pengetahuan Populer, 1999, 1: 104).

Anomali dalam magnetosfer rupanya ditunjukkan dengan semakin melemahnya kekuatan magnetosfer bumi jika dibandingkan 200 tahun lalu. Kini magnetosfer bumi bahkan mengalami sebuah keretakan sepanjang 160.000 kilometer di atas Atlantik, para ilmuwan ahli geologi menyebutnya sebagai anomali Atlantik Selatan. (Joseph, 2008: 65).

Keretakan magnetosfer bumi, menjadi tanda awal dari lenyapnya kekuatan magnetosfer, rupanya membawa dampak serius bagi semua penghuninya, temasuk manusia. Karena lapisan medan magnet bumi tidak hanya berfungsi sebagai perisai anti radiasi, namun juga sebagai sebuah mekanisme yang menjaga kestabilan bumi dan keseimbangan biosfer.

Tanpa medan magnet bumi, maka ekosistem bumi menjadi terganggu. Hewan-hewan yang menggunakan medan magnet sebagai penunjuk arah akan kehilangan kemampuan navigasi. Spesies yang kehilangan kemampuan navigasi jelas akan berpotensi menuju kepunahan. Hilangnya salah satu bagian penting dalam biosfer tentu akan disusul hilangnya bagian lain dalam biosfer, sehingga keseimbangan biosfer yang rapuh akan hancur berantakan.

Semua itu hanya disebabkan oleh hilangnya magnetosfer, yang keberadaannya sering tidak kita sadari. Lenyapnya magnetosfer juga membuat permukaan bumi akan segera terbakar radiasi matahari yang sangat hebat, dan dengan segera membuat permukaan bumi akan hangus terbakar.

Lalu apa yang membuat kekuatan magnetosfer semakin melemah? Inilah pertanyaan mendasar yang mungkin muncul di pikiran Anda. Para ilmuwan yakin inti bumi berupa logam cair dengan panas mencapai sekitar 3.900 derajat celcius. Rotasi inti cair bumi itu membuat sebuah efek medan magnet bumi yang mampu membuat jarum kompas menunjukkan arah utara-selatan.(Sagan dan Leonard, 1982: 36) Sayangnya, semakin lama rotasi inti bumi tersebut semakin lambat, dan tidak mustahil akan berhenti, yang mengakibatkan semakin lemahnya kekuatan magnetosfer. Singkat kata, lenyapnya kekuatan magnetosfer membuat bumi berada dalam kekacauan dan kiamat.

 

15. BADAI MATAHARI

Matahari yang kita kenal sebagai sumber energi primer bumi, rupanya tidak selamanya memberikan kebaikannya kepada semua anggota tata surya. Berulang-kali kekuatan matahari yang sedemikian besar hampir menewaskan semua kahidupan bumi dengan serangan radiasi matahari, hingga pengaruhnya terhadap aktivitas badai yang berlebihan pada lima tahun terakhir.

Radiasi matahari merupakan sebuah bentuk ledakan yang diakibatkan oleh perubahan medan magnet matahari. Saya sendiri tidak begitu mengerti tentang bagaimana terjadinya dan mengapa radiasi matahari terbentuk dan bagaimana reaksi dari bintik matahari dengan pancaran radiasi yang sangat berbahaya. Namun, yang jelas, radiasi matahari mempu mencapai dan terlepas menuju tata surya, termasuk bumi.

Beruntung, bumi memiliki magnetosfer yang menahan kekuatan radiasi tersebut, namun terkadang kekuatan radiasi yang begitu besar mampu membuat aktivitas listrik di seluruh dunia menjadi terganggu.

Seringkali aktivitas matahari yang berlebihan mampu membuat listrik di kota-kota besar di dunia menjadi padam hingga terjadinya gangguan pada gelombang radio. Pada dunia modern di mana listrik menjadi sebuah kekuatan yang tidak terpisahkan, padamnya arus listrik akan membuah semua kegiatan dan teknologi modern lumpuh seketika.

Kini banyak ilmuwan mulai menemukan bertumpuk-tumpuk bukti baru bahwa aktivitas matahari yang berlebihan menjadi salah satu penyebab meningkatnya aktivitas badai. Jika memang ada hubungan antara aktivitas matahari dengan tingginya aktivitas badai, maka banyak ilmuwan yang memperkirakan bahwa tahun 2012 aktivitas badai di seluruh dunia akan mengingkat pesat, akibat tingginya aktivitas matahari saat itu.

Aktivitas matahari pada tahun 2012 yang mengingkat pesat rupanya sesuai dengan daur aktivitas matahari, yang kini telah banyak dijelaskan oleh para ilmuwan.

 

16.TUMBUKAN PLANET DAN ASTROID

Anomali yang berasal dari angkasa tidak hanya terbatas pada pengaruh dan aktivitas matahari semata, tapi juga pada aktivitas dan perilaku seluruh tata surya terhadap gerakan galaksi.

Lawrence E. Joseph menjelaskan bahwa kini tatasurya sedang berada dalam sebuah awan energi galaksi bima sakti, yang terdiri dari wilayah bermedan magnet tinggi yang menyebabkan seluruh tata surya menghasilkan gelombang kejut yang akan mempengaruhi semua anggota tata surya. (Joseph, 2008: 152-153)

Sebelum membahas efek guncangan terhadap tata surya, ada baiknya kita mengamati aktivitas dan potensi bencana yang berasal dari anggota tata surya yang lain. Para ilmuwan khawatir ada sebuah bencana tersembunyi yang berasal dari tepi tata surya, potensi bencana tersebut berasal dari pusat penyimpanan komet di Awan Oort, asteroid di Sabuk Kuiper, dan sabuk asteroid pada jalur Mars dan Jupiter. Jika kita mengambil Pluto sebagai awal pembagian, maka akan mendapatkan bentuk pembagian seperti ini, Pluto, Sabuk Kuiper, dan Awan Oort.

Singkatnya awan tersebut berada pada bagian paling tepi di tata surya Awan Oort, diberi nama sesuai penemunya yaitu Jan Hendrik Oort, merupakan sebuah awan besar yang mengandung sekitar seratus milyar inti komet yang terentang hingga jarak lima belas trilyun kilometer, dari sinilah semua komet yang kita kenal dilahirkan. Awan tersebut mengandung inti komet dengan diameter yang beragam mulai dari satu kilometer hingga lebih dari delapan puluh kilometer. (Sagan dan Leonard, 1984: 174)

Pada tahun 1950-an, Astronom Amerika Serikat bernama F. L. Whipple, menjajukan pendaptnya banwa sebenarnya komet hanya terdiri dari es dan gas-gas beku lain layaknya bola salju yang kotor. (Encyclopedia Americana, 1991, 2: 365-369). Tapi, kini, banyak ahli astronomi sepakat bahwa “markas” komet di Awan Oort merupakan induk dari komet pembunuh. Sedikit saja gerakan salah dari gaya gravitasi bintang, atau efek lainnya, akan melepaskan komet dari induknya. Salah satu bukti kuat dari tabrakan komet pembunuh terekam dengan jelas di permukaan Jupiter.

Tahun 1994, sebuah komet pembunuh bernama Shoemaker-Levy 9 menabrak Jupiter hingga membuat sebuah luka sebesar bumi di planet tersebut.

Baru-baru ini saya sempat berkunjung ke PP Iptek, di Taman Mini, Jakarta. Ketika berkeliling saya sempat melihat sebuah poster yang dipasang memanjang dari atas ke bawah berjudul, “Teleskop Hubble Menangkap Bencana”.

Terus terang saya kaget tetkala melihat ada foto yang menampakkan akibat benturan komet Shoemaker-Levy 9 di Jupiter. Pada gambar tersebut terlibat dua noda merah kecil yang melukai planet terbesar itu, kita melihat noda merah itu tampak kecil karena dibandingkan dengan ukuran planet tersebut, tetapi apabila dibandingkan dengan bumi, maka noda bekas benturan itu akan nampak sama besar. Secara gampang, apabila ada komet pembunuh sebesar Shoemaker-Levy 9 benar-benar menabrak bumi, maka dapat dipastikan bumi akan binasa, dan semua bentuk kehidupan yang kita kenal akan musnah.

Ancaman terhadap bumi tidak hanya berasal dari Awan Oort, tapi juga dapat berasal dari Sabuk Kuiper, hingga jalur asteroid Mars-Jupiter. Sabuk Kuiper dikenal sebagai lintasan asteroid-asteroid besar yang mungkin memiliki potensi sama mematikannya dengan komet dari awan Oort.

Apabila Pluto, Sedna hingga TRM 11-RM 2 dikeluarkan dari definisi planet menjadi asteroid, maka Pluto Sedna hingga TRM 11-RM 2 merupakan asteroid yang sangat besar. Kita tahu Pluto memiliki ukuran sebesar bulan, sehingga Anda pasti bisa membayangkan akibatnya, jika Pluto menghajar bumi. Lintasan asteroid Mars-Jupiter tampaknya juga menyimpan potensi bencana serupa, seperti halnya sepupunya yang berada di tepi tata surya.

Tahun 1925, Jan Hendrik Oort menerbitkan sebuah teori tentang rotasi galaksi berdasarkan bukti-bukti dari observasi yang telah dilakukannya. Oort memperhitungkan jarak matahari dari pusat galaksi sebagai tolak ukur untuk mengekur rotasi galaksi dan kecepatan orbitnya. (Encyclopedia Americana, 1991, 17: 757). Dengan kata lain, matahari dan seluruh tata surya juga melakukan sebuah revolusi dengan mengorbit pada pusat galaksi bima sakti.

Para ilmuwan dari abad sembilan belas mungkin beranggapan bahwa tatasurya merupakan sebuatu bentuk statis yang diam pada tempanya. Mereka tidak mengerti bahwa matahari sebenarnya melakukan revolusi sebagaimana yang dilakukan planet terhadap matahari. Dengan begitu, revolusi galaksi bima sakti, bisa jadi berakibat pada revolusi matahari dan seluruh tata surya. Celakanya, revolusi tata surya kini sedang melewati awan energi di galaksi bima sakti yang menyebabkan terjadinya guncangan terhadap tata surya, layaknya pesawat yang terbang melintasi cuaca buruk. Guncangan energi, akibat awan energi sungguh berakibat buruk bagi tata surya, dapat memicu hujan komet pembunuh yang berasal dari Awan Oort dan Sabuk Kuiper. Jika itu terjadi maka dapat dipastikan bumi dan planet-planet yang lain akan merasakan bencana akibat hujan komet, dengan dampak yang berbeda-beda.

 

17. PERUBAHAN KERAK BUMI
Dari sejumlah besar bangunan yang ditemukan di samudra, dengan fosil makhluk hidup samudra di atas daratan. Semua ini cukup membuktikan ‘samudra berubah jadi sawah ladang, dan sawah ladang berubah jadi samudra (dunia mengalami perubahan besar)’, daratan tenggelam ke samudra, perubahan kerak bumi dasar laut yang naik menjadi daratan adalah fenomena yang sangat normal dalam aktivitas bumi.
Seperti misalnya Danau Lago Titicaca di Bolivia, Amerika Selatan, meski terletak di atas dataran tinggi, namun di kawasan sekeliling danau muncul jutaan fosil kulit kerang samudra, dan hingga sekarang masih terdapat makhluk samudra di danau ini, nelayan dapat menjala kuda laut, udang bercapit hijau dan kerang-kerangan.
Ini menunjukkan bahwa pada zaman dulu, dataran tinggi di sini mungkin masih berada di dasar laut, namun, karena perubahan kerak bumi, didesak hingga naik ke atas, dan masa terjadinya diperkirakan kurang lebih pada seratus juta tahun lampau. Daratan Atlantis dalam legenda, adalah peradaban yang hilang tenggelam ke laut karena perubahan kerak bumi.

18. KERAK BUMI BERUBAH POSISI
Ketika professor Charles H Hapgood sedang mempelajari peta kuno Kutub Selatan, ia pernah mengemukakan hipotesa peralihan kerak bumi (Earth Crust Displacement).
Dalam kondisi tertentu, segenap kerak luar bumi mungkin dapat menggerakkan posisinya secara menyeluruh, bagaikan selembar kulit jeruk tak berisi, setelah kendor dan terkelupas, akan menggerakkan segenap posisinya.
Menurut hipotesa, kerak bumi setebal 30 mil dapat meluncur di atas inti bumi yang tebalnya 8 ribu mil, beberapa sarjana AS mengaitkan hipotesa ini dengan bencana dahsyat di Alaska dan Siberia pada 11 ribu tahun lampau. Mereka memprediksikan daratan di Kutub Selatan saat ini, ternyata adalah daerah berjarak sekitar 2 ribu mil sebelah utara Kutub Selatan.
Dan sebelum adanya peradaban manusia ini, minimal pada 6 ribu tahun silam, telah terjadi peralihan kerak bumi, segenap kerak bumi menggerakkan posisi, hingga menggeser daratan Kutub Selatan ke posisinya saat ini. Ini membuat daratan yang hangat mendadak menjadi dingin, dan secara perlahan diselimuti dengan es dan salju.
Dan di saat bersamaan, Alaska dan Siberia juga mengarah ke Kutub Utara, sehingga membuat daratan yang semula hangat dalam sekejab menjadi dingin ‘membeku’. Ini secara rasional telah menjelaskan tentang lapisan tanah beku di utara Siberia, gajah raksasa berbulu panjang yang ditemukan serta sejumlah besar binatang yang tidak dapat hidup di daerah dingin, seperti misalnya badak, banteng, kuda, gezelle, srigala, machairodont (harimau bergigi pedang), singa dan sebagainya, selain itu juga ada mayat manusia.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s